Senin, 29 Juni 2020

Jasa Instalasi Smoke Detector Tangerang

Perubahan, Modifikasi, Konstruksi Baru dan Renovasi Amherst College akan memenuhi atau melampaui persyaratan kode untuk sistem alarm kebakaran, deteksi dan penindasan ketika bangunan dan fasilitas diubah, baru dibangun atau direnovasi. Semua persyaratan peraturan Dewan Akses Arsitektur, Kode Bangunan, Kode Lift dan Peraturan Pencegahan Kebakaran harus dimasukkan ke dalam desain dan renovasi setiap perakitan atau hunian bisnis.


Bangunan yang tidak memiliki sistem penindasan penuh harus memiliki perangkat inisiasi alarm otomatis yang secara instan akan menyebabkan alarm bangunan umum ketika diaktifkan. Bangunan yang tidak dilengkapi dengan sistem pencegah kebakaran penuh tidak boleh memiliki sistem verifikasi pra-alarm, pra-sinyal atau alarm.

Bangunan dengan sistem penindasan penuh dapat memiliki detektor asap verifikasi alarm di kantor, studio, dan laboratorium.

Setiap area lain di dalam gedung akademik dan pertemuan harus segera menjadi pemberitahuan dari kepolisian Kampus Amherst College dan akan mengaktifkan alarm gedung umum.

Pelepas Asap Detektor Asap untuk koridor dan tangga di area di mana pintu api dan asap harus dibuka terbuka di atas magnet, sampai aktivasi alarm kebakaran, hal-hal berikut harus diisi

Jika jarak dari bagian atas pintu ke langit-langit kurang dari 24 ”maka hanya satu (1) detektor yang diperlukan pada satu sisi pintu.

Jika jarak dari bagian atas pintu ke langit-langit lebih besar dari 24 ”maka diperlukan detektor asap di kedua sisi pintu untuk ditutup.

Lift Recall / Layanan Pemadam Kebakaran

Detektor asap harus ditempatkan di setiap lobi lift dan harus, ketika diaktifkan. Bunyikan sinyal evakuasi alarm kebakaran gedung

Beri tahu Polisi Kampus Amherst College

Harus mengarahkan lift ke lantai utama, seperti yang diarahkan oleh Pemadam Kebakaran Amherst, atau lantai sekunder, tergantung pada lantai aktivasi asap

Lihat bagian Lift untuk persyaratan peraturan tambahan

Peralatan Pemberitahuan Alarm

Dengan pengecualian detektor asap yang telah diatur dengan verifikasi alarm atau pra-alarm (lintas zona), semua perangkat pemicu dan alarm aliran sprinkler harus mengaktifkan alarm evakuasi bangunan umum. Sinyal alarm langsung harus terjadi untuk semua ...

(a) Aliran sprinkler.

(B) Detektor asap tidak diatur untuk verifikasi alarm atau pra-alarm (zonasi silang).

(c) Detektor panas.

(D) Stasiun tarik manual.

Semua alarm yang dapat didengar akan membunyikan suara khas yang tidak akan digunakan untuk tujuan lain selain dari alarm kebakaran.

Semua sinyal evakuasi yang dapat didengar harus memiliki tiga (3) pola denyut nadi yang disinkronkan sebagaimana disyaratkan oleh Kode Bangunan Negara dan otoritas yang memiliki yurisdiksi.

 


Jasa Instalasi Fire Alarm System Bogor Per titik

Lift Recall / Layanan Pemadam Kebakaran

Detektor asap harus ditempatkan di setiap lobi lift dan harus, ketika diaktifkan. Bunyikan sinyal evakuasi alarm kebakaran gedung

Beri tahu Polisi Kampus Amherst College

Harus mengarahkan lift ke lantai utama, seperti yang diarahkan oleh Pemadam Kebakaran Amherst, atau lantai sekunder, tergantung pada lantai aktivasi asap

Lihat bagian Lift untuk persyaratan peraturan tambahan


Peralatan Pemberitahuan Alarm

Dengan pengecualian detektor asap yang telah diatur dengan verifikasi alarm atau pra-alarm (lintas zona), semua perangkat pemicu dan alarm aliran sprinkler harus mengaktifkan alarm evakuasi bangunan umum. Sinyal alarm langsung harus terjadi untuk semua ...

(a) Aliran sprinkler.

(B) Detektor asap tidak diatur untuk verifikasi alarm atau pra-alarm (zonasi silang).

(c) Detektor panas.

(D) Stasiun tarik manual.

Semua alarm yang dapat didengar akan membunyikan suara khas yang tidak akan digunakan untuk tujuan lain selain dari alarm kebakaran.

Semua sinyal evakuasi yang dapat didengar harus memiliki tiga (3) pola denyut nadi yang disinkronkan sebagaimana disyaratkan oleh Kode Bangunan Negara dan otoritas yang memiliki yurisdiksi.

Stasiun Komando Kebakaran (Panel Alarm Kebakaran)

Panel Alarm Kebakaran harus segera diakses oleh Pemadam Kebakaran Amherst di lokasi yang dapat diterima dan disetujui oleh otoritas yang memiliki yurisdiksi. Panel Alarm Kebakaran adalah lokasi utama di mana status deteksi, alarm, komunikasi, dan sistem kontrol ditampilkan dan dari mana sistem memiliki kemampuan untuk kontrol manual.

Panel Alarm Kebakaran, jika terletak di sebelah pintu masuk yang disetujui oleh pihak berwenang yang memiliki yurisdiksi dapat berfungsi sebagai pemberi sinyal serta sistem alarm kebakaran primer.

Jika Panel Komando Pemadam Kebakaran terletak di ruangan terkunci yang hanya dapat diakses oleh personel Amherst College, maka pemancar tanda bahaya kebakaran harus ditempatkan tepat di dalam pintu masuk, disetujui oleh otoritas yang memiliki yurisdiksi.

Detektor asap harus ditempatkan di atas panel alarm kebakaran, sesuai dengan NFPA 72.

Lokasi dan Jarak Detektor

Untuk langit-langit yang halus, jarak 30 'harus digunakan sebagai panduan.

Alarm kebakaran akademik dan sistem pendeteksian harus dipasang di tempat kerja perakitan dan bisnis di Amherst College. Meskipun tidak selalu diwajibkan oleh kode, Amherst College telah memilih untuk menginstal deteksi asap untuk deteksi kebakaran awal di gedung, meskipun sistem penindasan penuh telah diinstal.

 


Jumat, 26 Juni 2020

Jasa Instalasi Fire Alarm System Bogor

Dapatkan salinan terbaru dari kode dan standar yang relevan. Sebagian besar tukang listrik sudah memiliki salinan Kode Kelistrikan Nasional. Selanjutnya, Anda harus membeli salinan "Kode Alarm Kebakaran Nasional," dari National Fire Protection Association (NFPA).


Alarm yang Terlihat - Peralatan pemberitahuan alarm yang terlihat harus disediakan sesuai dengan NFPA 72 dan Kode Akses Massachusetts di area umum dan umum dari semua bangunan dan area bangunan rumah dan area bangunan yang memiliki gangguan pendengaran dan jika diperlukan oleh Kode Akses Massachusetts. Di penghuni dalam Kelompok Penggunaan R-1, semua kamar dan suite yang dapat diakses yang dapat diakses ditambah sejumlah kamar atau suite tambahan harus dilengkapi dengan alat pemberitahuan alarm yang terlihat, diaktifkan oleh detektor asap di dalam kamar dan pensinyalan pelindung kebakaran gedung sistem.

Pasokan sekunder terdiri dari salah satu dari yang berikut:

(a) Baterai penyimpanan diatur sesuai dengan 1-5.2.9

(B) Generator didorong mesin mulai otomatis diatur sesuai dengan 1-5.2.10 dan baterai penyimpanan dengan kapasitas 4 jam diatur sesuai dengan 1-5.2.9

(c) Beberapa generator yang digerakkan mesin, salah satunya diatur untuk start otomatis, diatur sesuai dengan 1-5.2.10, yang mampu memasok energi yang dibutuhkan di sini dengan generator terbesar yang tidak beroperasi. Ini harus diizinkan untuk generator kedua menjadi tombol tekan start.

Pengoperasian daya sekunder tidak akan memengaruhi kinerja sistem alarm kebakaran yang diperlukan. Sistem harus menghasilkan sinyal, indikasi, alarm, pengawas, dan masalah yang sama (tidak termasuk indikator daya ac) saat beroperasi dari sumber daya siaga seperti yang dihasilkan ketika unit beroperasi dari sumber daya utama. Area Tidur Terpisah - Area atau area unit keluarga di mana kamar tidur (atau kamar tidur) berada. Untuk tujuan panduan ini, kamar tidur (atau kamar tidur) yang dipisahkan oleh area penggunaan lain, seperti dapur atau ruang tamu (tetapi bukan kamar mandi), harus dianggap sebagai area tidur yang terpisah.

Alarm Suara - Peralatan pemberitahuan alarm suara harus disediakan dan akan membunyikan suara khas, yang tidak boleh digunakan untuk tujuan apa pun selain dari alarm kebakaran. Semua sinyal evakuasi yang dapat didengar harus memiliki pola temporal tiga pulsa yang disinkronkan sesuai dengan NFPA 72.

Panduan Deteksi Alarm Kebakaran - Alarm yang terlihat harus dipasang. Sampai 177 strobe intensitas cd tersedia melalui pabrikan alarm kebakaran kami, Amherst College akan memasang 110 cd strobo yang terlihat "tersinkronisasi" di semua kamar tidur setidaknya 24 "di bawah tingkat langit-langit, kecuali jika disetujui oleh Otoritas Memiliki Yurisdiksi, Departemen Pemadam Kebakaran Amherst.


Jasa Instalasi Smoke Detector di Jakarta Per Titik

Detektor Asap Ionisasi

Ionisasi Detektor asap umumnya mengandung dua ruang. Yang pertama digunakan sebagai referensi untuk mengkompensasi perubahan suhu, kelembaban, atau tekanan sekitar.

Ruang kedua berisi sumber radioaktif, biasanya partikel alfa, yang mengionisasi udara yang melewati ruang di mana arus mengalir antara dua elektroda.

Ketika asap memasuki ruangan, aliran arus berkurang. Penurunan arus ini digunakan untuk memulai alarm.

Detektor Asap Menyebarkan Cahaya


Detektor Multi-Sensor

Detektor multi-sensor menggabungkan input dari kedua sensor optik dan panas dan memprosesnya menggunakan algoritma canggih yang dibangun ke dalam rangkaian detektor.

Ketika disurvei oleh panel kontrol, detektor mengembalikan nilai berdasarkan respons gabungan dari kedua sensor optik dan panas. Mereka dirancang agar peka terhadap berbagai macam kebakaran.

Poin Panggilan Manual

Manual Call Point atau Break Glass Call Point adalah perangkat yang memungkinkan personel meningkatkan alarm dengan memecah elemen yang mudah pecah pada fascia; ini kemudian memicu alarm.

Berbagai Jenis Sistem Alarm Kebakaran

Sistem Alarm Kebakaran dapat dipecah menjadi empat jenis utama;

- Konvensional

- Beralamat

- Cerdas

- Nirkabel

 Detektor asap hamburan cahaya beroperasi pada efek Tyndall; fotosel dan sumber cahaya dipisahkan satu sama lain oleh ruang gelap sehingga sumber cahaya tidak jatuh pada fotosel.

Bagian asap ke dalam ruangan menyebabkan cahaya dari sumber tersebar dan jatuh pada fotosel. Output fotosel sedang digunakan untuk memulai alarm.

Detektor Asap Cahaya Mengaburkan

Dalam detektor asap yang mengaburkan Cahaya, asap mengganggu sorotan antara sumber cahaya dan fotosel. Fotosel mengukur jumlah cahaya yang diterimanya.

Variasi dalam output fotosel, sedang digunakan untuk memulai alarm.

Jenis deteksi ini dapat digunakan untuk melindungi area yang luas dengan sumber cahaya dan fotosel diposisikan agak jauh.

Detektor Karbon Monoksida

Detektor karbon monoksida juga dikenal sebagai detektor api CO adalah detektor elektronik yang digunakan untuk menunjukkan penyebaran api dengan merasakan tingkat karbon monoksida di udara.

Karbon monoksida adalah gas beracun yang dihasilkan oleh pembakaran.

Dalam contoh ini, detektor ini tidak sama dengan detektor Karbon monoksida yang digunakan di rumah untuk melindungi penghuninya dari karbon monoksida yang dihasilkan oleh pembakaran tidak lengkap pada peralatan seperti kebakaran atau boiler gas.

Detektor api Karbon Monoksida menggunakan jenis sensor yang sama dengan yang ada di rumah tetapi lebih sensitif dan merespons lebih cepat.

Detektor karbon monoksida memiliki sel elektrokimia, yang merasakan karbon monoksida, tetapi tidak merokok atau produk pembakaran lainnya

 


Kamis, 25 Juni 2020

Jasa Instalasi Smoke Detector di Jakarta

Grup Penggunaan Bisnis - Sistem pensinyalan pelindung kebakaran harus dipasang dan dipelihara di semua penghuni di Grup Penggunaan Bisnis di mana bangunan tersebut memiliki lantai yang bertingkat dua atau lebih di atas tingkat keluar terendah atau yang memiliki lantai dua atau lebih lantai di bawah tingkat keluar tertinggi.

Kotak Alarm Kebakaran Manual (Stasiun Tarik) - Ketinggian kotak alarm kebakaran manual harus minimal 42 inci dan maksimum 54 inci diukur secara vertikal, dari lantai hingga pegangan pengaktif atau tuas kotak. Kotak alarm kebakaran manual harus berwarna merah.

Zona - Setiap lantai harus dikategorikan secara terpisah dan zona tidak boleh melebihi 20.000 kaki persegi. Panjang zona apa pun tidak boleh melebihi 300 kaki ke segala arah.


Pengecualian: Zona sprinkler otomatis tidak boleh melebihi area yang diizinkan oleh NFPA 13

Alarm Suara - Peralatan pemberitahuan alarm suara harus disediakan dan akan membunyikan suara khas, yang tidak boleh digunakan untuk tujuan apa pun selain dari alarm kebakaran. Semua sinyal evakuasi yang dapat didengar harus memiliki pola temporal tiga pulsa yang disinkronkan sesuai dengan NFPA 72.

Alarm yang Terlihat - Peralatan pemberitahuan alarm yang terlihat harus disediakan sesuai dengan NFPA 72 dan Kode Akses Massachusetts di area umum dan umum dari semua bangunan dan area bangunan rumah dan area bangunan yang memiliki gangguan pendengaran dan jika diperlukan oleh Kode Akses Massachusetts. Di penghuni dalam Kelompok Penggunaan R-1, semua kamar dan suite yang dapat diakses yang dapat diakses ditambah sejumlah kamar atau suite tambahan harus dilengkapi dengan alat pemberitahuan alarm yang terlihat, diaktifkan oleh detektor asap di dalam kamar dan pensinyalan pelindung kebakaran gedung sistem.

Grup Penggunaan Rumahan - Asrama (R-2) - Sistem pensinyalan pelindung kebakaran harus dipasang dan dipelihara di semua penghuni di Grup Penggunaan R-2 yang mengandung 13 atau lebih unit hunian atau di mana unit hunian mana pun berada lebih dari tiga lantai di atas yang terendah keluar keluar atau lebih dari satu lantai di bawah tingkat keluar tertinggi keluar dari melayani unit hunian.

Lokasi - Kotak alarm kebakaran manual (stasiun tarik) harus ditempatkan tidak lebih dari lima kaki dari pintu masuk ke setiap pintu keluar. Kotak alarm kebakaran manual harus ditempatkan di setiap lantai termasuk ruang bawah tanah. Di gedung-gedung Kelompok Penggunaan Majelis di mana sebuah panggung disediakan, kotak alarm kebakaran manual harus ditempatkan di sebelah panel kontrol pencahayaan.

Panduan Deteksi Alarm Kebakaran - Alarm yang terlihat harus dipasang. Sampai 177 strobe intensitas cd tersedia melalui pabrikan alarm kebakaran kami, Amherst College akan memasang 110 cd strobo yang terlihat "tersinkronisasi" di semua kamar tidur setidaknya 24 "di bawah tingkat langit-langit, kecuali jika disetujui oleh Otoritas Memiliki Yurisdiksi, Departemen Pemadam Kebakaran Amherst.

 


Jasa Instalasi Fire Alarm System Tangerang Per Titik

Selain alat yang dapat terdengar lurus ke depan, atau alat bantu dengar seperti yang biasa disebut, banyak properti yang lebih besar menggunakan evakuasi suara, sering disebut sebagai PAVA, Public Address Voice Alarm. Tempat tidak harus besar untuk memiliki beberapa bentuk alarm suara, namun, karena bahkan dalam format yang paling sederhana, biaya suara lebih dari alarm yang dapat didengar, sistem ini cenderung ditemukan di properti yang lebih besar.

Selama lebih dari 72 jam sistem harus dipantau oleh Stasiun Pusat.

Semua kabel untuk sistem alarm kebakaran harus tahan api, ini dibagi menjadi dua kategori, standar dan ditingkatkan.


Silakan periksa dengan produsen kabel untuk kepatuhan dengan rincian Standar Inggris di mana nilai yang berbeda harus digunakan.

Mabruka Aisypro Indonesia adalah perusahaan tepercaya dan berpengalaman dengan keahlian untuk menyediakan semua pemasangan alarm kebakaran komersial dan persyaratan pemeliharaan alarm kebakaran.

Pendekatan kami sangat konsultatif. Berdasarkan rekomendasi penilaian risiko kebakaran, kami bekerja dengan Anda untuk menentukan spesifikasi persis Anda dan membantu Anda memilih produsen sistem alarm kebakaran yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Pendekatan ini membantu memastikan setiap sistem alarm kebakaran yang kami desain dan instal dirancang secara unik agar sesuai dengan setiap properti.

Banyak bangunan paling bergengsi di Inggris serta hotel, rumah sakit, sekolah, dan universitas mempercayai kami dengan keamanan api mereka. Kami telah ditunjuk untuk memasang sistem alarm kebakaran untuk bisnis yang berkisar dari bisnis lokal kecil hingga kantor skala besar dan pusat distribusi global. Kami juga sangat bangga menjadi pemasok pilihan untuk merek-merek terkemuka seperti properti Marks & Spencer, B&Q, McArthur Glen Group, Hotel Bulgari, Katedral St Paul, Harvey Nichols dan studio Pinewood.

Apa pun jenis peringatan yang diberikan, semua perangkat harus terdengar serupa, untuk menghindari kebingungan dan harus memberikan tingkat suara yang dirinci dalam BS 5839-Pt1: 2013.

Minimal 65 dB diperlukan di area umum atau 5 dB di atas kebisingan latar belakang apa pun yang bertahan selama lebih dari 30 detik.

Catu daya untuk panel kontrol harus eksklusif untuk sistem alarm kebakaran. Itu harus diamankan dari penggunaan yang tidak sah dan diberi label FIRE ALARM DO NOT SWITCH OFF.

Setelah listrik mati, baterai harus terus menyalakan sistem selama minimum 24 jam ditambah durasi alarm 30 menit setelah itu.

Untuk sistem kategori L, cadangan baterai 24 jam sudah cukup kecuali diminta sebaliknya.

Untuk tempat kosong, cadangan baterai harus hingga 72 jam plus durasi alarm 30 menit.


 


Rabu, 24 Juni 2020

Jasa Instalasi Fire Alarm System Tangerang

Sistem Tier 1 sedang dibangun dan memberikan tingkat kemampuan bertahan tertinggi

Sistem Tier 2 berada di luar gedung dan menyediakan tingkat kemampuan bertahan tingkat menengah

Sistem Tier 3 adalah "At Your Side" dan memberikan tingkat kemampuan bertahan terendah

Sistem pemberitahuan massal sering memperluas peralatan pemberitahuan dari sistem alarm kebakaran standar untuk memasukkan stasiun kerja berbasis PC, signage digital berbasis teks, dan berbagai opsi pemberitahuan jarak jauh termasuk email, pesan teks, umpan RSS, atau teks telepon berbasis IVR ke -pesan teknis.

Penahan / penahan pintu asap magnetik: solenoida yang dipasang di dinding atau elektromagnet yang dikendalikan oleh sistem alarm kebakaran atau komponen deteksi yang secara magnetis mengamankan pintu yang tertutup rapat dengan asap yang menutup pegas pada posisi terbuka. Didesain untuk de-magnetisasi untuk memungkinkan penutupan pintu secara otomatis berdasarkan perintah dari pengendalian kebakaran atau karena kegagalan sumber daya, interkoneksi, atau elemen pengontrol. Energi yang tersimpan dalam bentuk pegas atau gravitasi kemudian dapat menutup pintu untuk membatasi keluarnya asap dari satu ruang ke ruang lain dalam upaya mempertahankan atmosfer yang dapat dipertahankan di kedua sisi pintu selama evakuasi dan upaya pemadaman kebakaran di gedung-gedung. Penahan pintu api elektromagnetik dapat dipasang dengan kabel ke panel api, dikendalikan oleh radio yang dipicu oleh gelombang radio dari pengontrol pusat yang terhubung ke panel api, atau, akustik, yang mempelajari suara alarm kebakaran dan melepaskan pintu setelah mendengar ini suara persis.


Di gedung-gedung bertingkat, pesan evakuasi yang berbeda dapat diputar di setiap lantai, tergantung pada lokasi kebakaran. Lantai tempat api berada bersama dengan lantai di atasnya dapat disuruh mengungsi sementara lantai yang jauh lebih rendah mungkin hanya diminta untuk berdiri.

Kode dan standar baru diperkenalkan sekitar 2010 terutama Standar UL 2572 baru, Desain UFC 4-021-01 Departemen Pertahanan AS dan Sistem Pemberitahuan Massal O&M, dan NFPA 72 edisi 2010 Bab 24 telah memimpin produsen sistem alarm kebakaran untuk memperluas sistem suara mereka kemampuan evakuasi untuk mendukung persyaratan baru untuk pemberitahuan massal termasuk dukungan untuk beberapa jenis pesan darurat (yaitu darurat cuaca buruk, peringatan keamanan, peringatan kuning).

Persyaratan utama dari sistem pemberitahuan massal adalah menyediakan pesan yang diprioritaskan sesuai dengan rencana tanggap darurat fasilitas setempat. Tim tanggap darurat harus menetapkan prioritas potensi kejadian darurat di lokasi dan sistem alarm kebakaran harus dapat mendukung promosi dan penurunan pangkat pemberitahuan berdasarkan rencana tanggap darurat ini. Sistem Komunikasi Darurat juga memiliki persyaratan untuk pemberitahuan yang terlihat berkoordinasi dengan setiap kegiatan pemberitahuan yang dapat didengar untuk memenuhi persyaratan Undang-Undang Amerika dengan Disabilitas. Banyak pabrikan telah melakukan upaya untuk mengesahkan peralatan mereka untuk memenuhi standar baru dan baru ini. Kategori sistem pemberitahuan massal meliputi:


 


Jasa Instalasi Smoke Detector Per Titik

Kami memiliki tim spesialis teknis dan teknisi pendukung yang berkualifikasi yang mampu merancang sistem yang sesuai dengan kebutuhan gedung Anda.

Sistem alarm kebakaran addressable analog mengatasi banyak keterbatasan yang ditimbulkan oleh sistem alarm kebakaran konvensional.

Aspirating sistem deteksi asap atau, karena lebih sering disebut, 'deteksi asap peringatan sangat dini' adalah solusi yang memanfaatkan pengambilan sampel udara terus menerus untuk memastikan potensi bahaya kebakaran terdeteksi sedini mungkin.

Desain sistem pendeteksi asap aspirasi memiliki banyak keuntungan dibandingkan menggunakan detektor asap konvensional karena menggunakan pipa pengambilan sampel dengan banyak lubang. Ini menghilangkan fenomena menipu seperti debu dan mengurangi kemungkinan alarm palsu atau tidak diinginkan sehingga perusahaan Anda tidak kehilangan waktu dan uang untuk mengevakuasi bangunan yang tidak perlu.

Udara disampel dan diproses oleh unit pusat yang sangat sensitif. Jika asap terdeteksi itu langsung memicu alarm sebelum asap bahkan terlihat oleh mata manusia yang telanjang.

Aspirating sistem deteksi asap sangat fleksibel dan dapat dipasang di sebagian besar lingkungan. Aplikasi yang paling menguntungkan sistem deteksi asap meliputi;

ruang server

area terbatas

lingkungan langit-langit yang tinggi seperti pabrik

bangunan yang menantang secara estetis.


Dengan sistem alarm kebakaran konvensional, jauh lebih sulit untuk menentukan secara tepat di mana di dalam gedung alarm kebakaran telah diaktifkan. Sistem alarm kebakaran konvensional tidak memiliki fungsi untuk memasang zona khusus di dalam gedung secara individual menggunakan sirkuit yang berbeda sehingga setiap zona dapat diidentifikasi. Konsekuensinya, jika alarm dipicu, panel kontrol tidak dapat mengidentifikasi area bangunan di mana alarm telah dipicu. Ini dapat menghasilkan pencarian manual yang panjang, terutama jika situsnya besar. Oleh karena itu, menempatkan api menimbulkan banyak masalah keselamatan yang dapat dihilangkan dengan menggunakan sistem analog addressable.

Sistem analog addressable jauh lebih cerdas. Setiap perangkat tunggal memiliki alamat unik mereka sendiri yang berarti posisi api dapat ditemukan dengan tepat. Panel kontrol dan perangkat dihubungkan ke kabel untuk berkomunikasi satu sama lain untuk membedakan perangkat tertentu yang mendeteksi asap atau panas.

Kemampuan untuk melakukan komunikasi dua arah ini juga memberikan manfaat keselamatan tambahan dan pemeliharaan alarm kebakaran seperti kemampuan untuk mengungkapkan kesalahan apa pun pada perangkat.



Selasa, 23 Juni 2020

Jasa Instalasi Smoke Detector

Di Amerika Serikat, sebagian besar undang-undang negara bagian dan lokal mengenai jumlah yang diperlukan dan penempatan detektor asap didasarkan pada standar yang ditetapkan dalam NFPA 72, Alarm Kebakaran Nasional, dan Kode Pemberian Sinyal.  Undang-undang yang mengatur pemasangan detektor asap bervariasi tergantung pada lokasi. Namun, beberapa aturan dan pedoman untuk rumah yang ada relatif konsisten di seluruh negara maju. Misalnya, Kanada dan Australia membutuhkan bangunan untuk memiliki detektor asap yang berfungsi di setiap tingkat. Kode NFPA Amerika Serikat yang disebutkan dalam paragraf sebelumnya mengharuskan pendeteksi asap pada setiap tingkat yang dapat dihuni dan di sekitar semua kamar tidur. Level yang layak huni termasuk loteng yang cukup tinggi untuk memungkinkan akses.  Banyak negara lain memiliki persyaratan yang sebanding.


Di Inggris, pemasangan alarm asap di gedung baru harus mematuhi British Standard BS5839 pt6. BS 5839: Pt.6: 2004 merekomendasikan bahwa properti bangunan baru yang terdiri dari tidak lebih dari 3 lantai (kurang dari 200 meter persegi per lantai) harus dipasangi sistem Grade D, LD2. Peraturan Bangunan di Inggris, Wales dan Skotlandia merekomendasikan bahwa BS 5839: Pt.6 harus diikuti, tetapi sebagai minimum Grade D, sistem LD3 harus diinstal. Peraturan Bangunan di Irlandia Utara membutuhkan sistem Grade D, LD2 yang harus dipasang, dengan alarm asap dipasang di rute pelarian dan ruang tamu utama dan alarm panas di dapur; standar ini juga mengharuskan semua detektor memiliki persediaan listrik dan baterai cadangan.

Dalam konstruksi baru, persyaratan minimum biasanya lebih ketat. Semua pendeteksi asap harus dihubungkan langsung ke kabel listrik, saling berhubungan dan memiliki cadangan baterai. Selain itu, detektor asap diperlukan baik di dalam atau di luar setiap kamar tidur, tergantung pada kode lokal. Detektor asap di luar akan mendeteksi kebakaran lebih cepat, dengan asumsi api tidak dimulai di kamar tidur, tetapi suara alarm akan berkurang dan mungkin tidak membangunkan beberapa orang. Beberapa area juga membutuhkan detektor asap di tangga, lorong utama, dan garasi.

Selusin atau lebih detektor dapat dihubungkan melalui kabel atau tanpa kabel sehingga jika seseorang mendeteksi asap, alarm akan berbunyi pada semua detektor dalam jaringan, meningkatkan kemungkinan penghuni akan diperingatkan meskipun asap terdeteksi jauh dari lokasi mereka. Interkoneksi kabel lebih praktis dalam konstruksi baru daripada untuk bangunan yang ada.

Jasa Instalasi Fire Alarm System Bekasi Per Titik

Kebingungan dapat terjadi karena AHJ dapat menjadi petugas pemadam kebakaran, penyedia asuransi atau perwakilan pemilik. Sadarilah bahwa seringkali lebih dari satu AHJ dapat terlibat dengan proyek. Tentukan siapa yang kemungkinan akan berfungsi sebagai AHJ, dan persyaratan apa yang akan dia miliki untuk pemasangan di yurisdiksinya.

Sistem Alarm Kebakaran - Termasuk tetapi tidak terbatas pada panel pengontrol kebakaran, pemberi sinyal, dan perangkat pengawas dan pengawasan harus dari jenis yang disetujui dan harus dipasang sesuai dengan ketentuan Kode Bangunan Negara Massachusetts dan NFPA 72.

Dokumen Konstruksi Proteksi Kebakaran - Ketika Massachusetts State Building Code membutuhkan sistem alarm kebakaran; Dokumen Konstruksi Proteksi Kebakaran harus menunjukkan lokasi dan jumlah semua perangkat pemicu alarm, peralatan pemberitahuan alarm, penetapan zona yang diusulkan, dan urutan operasi lengkap untuk sistem. Sistem harus diinstal sesuai dengan pasal 9 dari Building Code dan NFPA 72


Persetujuan - Semua perangkat, kombinasi perangkat, peralatan, dan peralatan harus disetujui untuk tujuan pensinyalan pelindung api yang digunakan untuk peralatan tersebut.

Bilamana Diperlukan - Sistem pensinyalan proteksi kebakaran harus dipasang dan dipelihara dalam kondisi operasi penuh di lokasi-lokasi Amherst College ini, sebagaimana dijelaskan dalam Kode Bangunan Massachusetts. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

Grup Penggunaan Perakitan - Sistem pensinyalan pelindung kebakaran harus dipasang dan dipelihara di semua penghuni di Grup Penggunaan Perakitan.

Setelah terbiasa dengan kode yang berlaku, dan tergantung pada ketersediaan waktu Anda, cobalah untuk menghadiri seminar sistem alarm kebakaran pendahuluan. Sejumlah organisasi terkemuka menawarkannya, seperti NFPA (tentang pemahaman kode) dan Asosiasi Alarm Kebakaran Otomatis (AFAA), yang menawarkan kursus terkait kode, kursus aplikasi, dan kursus lebih maju.

"Manual Pelatihan Sistem Alarm Kebakaran," yang diterbitkan oleh Asosiasi Produsen Listrik Nasional (NEMA) dan didistribusikan oleh AFAA, berfungsi sebagai sumber pelatihan yang sangat baik untuk installer pertama kali. Ini menjelaskan apa yang membentuk sistem alarm kebakaran dan termasuk bagian seperti, "Petunjuk Instalasi untuk Sistem Alarm Kebakaran dan" Prosedur Penyalaan Sistem. " Buklet lain yang bermanfaat adalah “Standar untuk Praktek Kerja Sistem Alarm Kebakaran” NECA.

Sangat mudah untuk melihat dari pendahuluan ini bahwa memahami aplikasi sistem alarm kebakaran dan persyaratan kode merupakan faktor penting bagi keberhasilan Anda dalam pemasangan yang sesuai dengan kode. Bagian dua dari artikel ini akan memberikan referensi tambahan dan daftar periksa tentang cara memulai di arah yang benar untuk memasang sistem alarm kebakaran dengan benar.


 


Jumat, 19 Juni 2020

Jasa Instalasi Fire Alarm System Bekasi

Selusin atau lebih detektor dapat dihubungkan melalui kabel atau tanpa kabel sehingga jika seseorang mendeteksi asap, alarm akan berbunyi pada semua detektor dalam jaringan, meningkatkan kemungkinan penghuni akan diperingatkan meskipun asap terdeteksi jauh dari lokasi mereka. Interkoneksi kabel lebih praktis dalam konstruksi baru daripada untuk bangunan yang ada.

Di Inggris, pemasangan alarm asap di gedung baru harus mematuhi British Standard BS5839 pt6. BS 5839: Pt.6: 2004 merekomendasikan bahwa properti bangunan baru yang terdiri dari tidak lebih dari 3 lantai (kurang dari 200 meter persegi per lantai) harus dipasangi sistem Grade D, LD2. Peraturan Bangunan di Inggris, Wales dan Skotlandia merekomendasikan bahwa BS 5839: Pt.6 harus diikuti, tetapi sebagai minimum Grade D, sistem LD3 harus diinstal. Peraturan Bangunan di Irlandia Utara membutuhkan sistem Grade D, LD2 yang harus dipasang, dengan alarm asap dipasang di rute pelarian dan ruang tamu utama dan alarm panas di dapur; standar ini juga mengharuskan semua detektor memiliki persediaan listrik dan baterai cadangan.


Di Amerika Serikat, sebagian besar undang-undang negara bagian dan lokal mengenai jumlah yang diperlukan dan penempatan detektor asap didasarkan pada standar yang ditetapkan dalam NFPA 72, Alarm Kebakaran Nasional, dan Kode Pemberian Sinyal.  Undang-undang yang mengatur pemasangan detektor asap bervariasi tergantung pada lokasi. Namun, beberapa aturan dan pedoman untuk rumah yang ada relatif konsisten di seluruh negara maju. Misalnya, Kanada dan Australia membutuhkan bangunan untuk memiliki detektor asap yang berfungsi di setiap tingkat. Kode NFPA Amerika Serikat yang disebutkan dalam paragraf sebelumnya mengharuskan pendeteksi asap pada setiap tingkat yang dapat dihuni dan di sekitar semua kamar tidur. Level yang layak huni termasuk loteng yang cukup tinggi untuk memungkinkan akses.  Banyak negara lain memiliki persyaratan yang sebanding.

Dalam konstruksi baru, persyaratan minimum biasanya lebih ketat. Semua pendeteksi asap harus dihubungkan langsung ke kabel listrik, saling berhubungan dan memiliki cadangan baterai. Selain itu, detektor asap diperlukan baik di dalam atau di luar setiap kamar tidur, tergantung pada kode lokal. Detektor asap di luar akan mendeteksi kebakaran lebih cepat, dengan asumsi api tidak dimulai di kamar tidur, tetapi suara alarm akan berkurang dan mungkin tidak membangunkan beberapa orang. Beberapa area juga membutuhkan detektor asap di tangga, lorong utama, dan garasi.



Jasa Instalasi Fire Alarm System di Jakarta Per titik

Detektor asap fotolistrik (optik) ditemukan oleh Donald Steele dan Robert Emmark dari Electro Signal Lab dan dipatenkan pada tahun 1972.

Detektor asap ionisasi menggunakan radioisotop, biasanya americium-241, untuk mengionisasi udara; perbedaan karena asap terdeteksi dan alarm dihasilkan. Detektor ionisasi lebih sensitif terhadap tahap nyala api daripada detektor optik, sedangkan detektor optik lebih sensitif terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara.

Detektor asap memiliki dua ruang ionisasi, satu terbuka ke udara, dan ruang referensi yang tidak memungkinkan masuknya partikel. Sumber radioaktif memancarkan partikel alfa ke kedua kamar, yang mengionisasi beberapa molekul udara. Ada perbedaan potensial (voltase) antara pasangan elektroda di dalam bilik; muatan listrik pada ion memungkinkan arus listrik mengalir.

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan dalam fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun mendatang karena ukuran dan biayanya yang besar.  Pada tahun 1955 dikembangkan "detektor kebakaran" sederhana untuk rumah,  mendeteksi suhu tinggi.  Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.  Detektor asap berbiaya rendah pertama untuk penggunaan rumah tangga dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, sebuah unit bertenaga baterai yang dapat diganti yang dapat dipasang dengan mudah. ​​ "SmokeGard 700"  adalah unit baja tahan api yang kuat berbentuk sarang lebah.  Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975.  Penelitian pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespons kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas.

Detektor asap stasiun tunggal pertama kali ditemukan pada tahun 1970 dan diumumkan tahun depan.  Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal.  Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan harga beberapa ratus ribu per tahun.  Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara tahun 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronik solid-state, yang sangat mengurangi biaya dan ukuran detektor, dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.  Klakson alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan klakson yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum.  Detektor ini juga dapat berfungsi dengan sejumlah kecil bahan sumber radioaktif, dan ruang penginderaan serta selubung detektor asap dirancang ulang untuk operasi yang lebih efektif.  Baterai isi ulang sering diganti oleh sepasang baterai AA bersama dengan shell plastik membungkus detektor. Alarm asap bertenaga baterai lithium 10 tahun diperkenalkan pada tahun 1995.



Jasa Instalasi Fire Alarm System di Jakarta

Sesuai NFPA 72, 18.4.2 (Edisi 2010) Temporal Code 3 adalah notifikasi standar yang dapat didengar dalam sistem modern. Ini terdiri dari siklus 3-pulsa berulang (.5s pada .5s off .5s pada .5s off .5s pada 1.5s off). Evakuasi Suara adalah yang paling umum kedua terdengar dalam sistem modern. Sistem warisan, biasanya ditemukan di sekolah dan bangunan yang lebih tua telah menggunakan nada terus menerus bersama dengan skema yang terdengar lainnya.

Pengeras suara secara otomatis digerakkan oleh sistem alarm kebakaran dalam peristiwa kebakaran, dan setelah nada pra-waspada, kelompok-kelompok pengeras suara tertentu dapat mengirimkan satu atau beberapa pesan yang direkam sebelumnya yang mengarahkan penghuni ke tempat yang aman. Pesan-pesan ini dapat diulang dalam satu bahasa atau lebih. Personel terlatih yang mengaktifkan dan berbicara ke mikrofon khusus dapat menekan pemutaran ulang pesan otomatis untuk memulai atau menyampaikan instruksi suara waktu nyata.

Beberapa sistem alarm kebakaran menggunakan sistem komunikasi alarm suara darurat (EVAC) [6] untuk menyediakan pesan suara pra-rekam dan manual. Sistem alarm suara biasanya digunakan di gedung-gedung bertingkat tinggi, arena, dan penghuni "pertahanan di tempat" besar lainnya seperti rumah sakit dan fasilitas penahanan di mana evakuasi total sulit dicapai.

Di Inggris Raya, sinyal evakuasi alarm kebakaran umumnya terdiri dari sirene dua nada dengan pemberitahuan visual di semua area umum dan penggunaan umum. Beberapa perangkat alarm kebakaran memiliki sinyal peringatan yang umumnya digunakan untuk sekolah untuk perubahan pelajaran, mulai istirahat pagi, akhir istirahat pagi, awal istirahat makan siang, akhir istirahat makan siang dan ketika hari sekolah berakhir.

Peralatan tekstual yang terdengar, yang digunakan sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran yang mencakup kemampuan Emergency Voice Alarm Communications (EVAC). Pembicara dengan keandalan tinggi digunakan untuk memberi tahu penghuni tentang perlunya tindakan sehubungan dengan kebakaran atau keadaan darurat lainnya. Para pembicara ini dipekerjakan di fasilitas besar di mana evakuasi umum yang tidak diarahkan dianggap tidak praktis atau tidak diinginkan. Sinyal dari speaker digunakan untuk mengarahkan respons penghuni. Sistem dapat dikendalikan dari satu atau lebih lokasi di dalam gedung yang dikenal sebagai Stasiun Pemadam Kebakaran, atau dari satu lokasi yang ditunjuk sebagai gedung Pusat Komando Pemadam Kebakaran.

Sistem berbasis suara memberikan personel respons dengan kemampuan untuk melakukan evakuasi tertib dan memberi tahu penghuni gedung tentang keadaan yang berubah-ubah.

Fase operasi meliputi penarikan primer (biasanya tingkat permukaan tanah), penarikan kembali alternatif / sekunder (biasanya lantai yang berdekatan dengan permukaan tanah - digunakan ketika inisiasi terjadi pada tingkat primer), pencahayaan indikator "topi api" ketika alarm terjadi di elevator hoistway atau ruang kontrol yang terkait, dan dalam beberapa kasus shunt trip (disconnect) daya elevator (umumnya digunakan di mana ruang kontrol atau hoistway dilindungi oleh alat penyiram api). Rack Rak alamat publik (PAR): rak alamat publik audio harus dihubungkan dengan sistem alarm kebakaran, dengan menambahkan modul relai kendali sinyal ke unit catu daya rak, atau ke amplifier utama yang menggerakkan rak ini. Tujuannya adalah untuk "membisukan" BGM (musik latar) rak ini jika terjadi keadaan darurat jika terjadi kebakaran yang memicu alarm yang sebenarnya.

 

 


Jasa Instalasi Fire Alarm System Depok Per Titik

Sistem alarm kebakaran memiliki sejumlah perangkat yang bekerja bersama untuk mendeteksi dan memperingatkan orang melalui peralatan visual dan audio ketika ada asap, api, karbon monoksida atau keadaan darurat lainnya. Alarm ini dapat diaktifkan secara otomatis dari detektor asap, dan detektor panas atau juga dapat diaktifkan melalui perangkat aktivasi alarm kebakaran manual seperti titik panggilan manual atau stasiun tarik. 

Catu daya utama: Umumnya sumber arus bolak-balik 120 atau 240 volt yang tidak dipasok dipasok dari utilitas daya komersial. Dalam aplikasi non-hunian, sirkuit cabang didedikasikan untuk sistem alarm kebakaran dan konstituennya. "Sirkuit cabang khusus" tidak boleh disamakan dengan "Sirkuit cabang individu" yang memasok energi ke satu alat.

Catu daya sekunder (cadangan): Komponen ini, biasanya terdiri dari baterai penyimpanan timbal-asam yang disegel atau sumber darurat lainnya termasuk generator, digunakan untuk memasok energi jika terjadi kegagalan daya primer. Baterai dapat berada di dalam bagian bawah panel atau di dalam kotak baterai terpisah yang dipasang di dekat panel.

Memulai perangkat: Komponen-komponen ini bertindak sebagai input ke unit kontrol alarm kebakaran dan diaktifkan secara manual atau otomatis. Contohnya adalah perangkat seperti stasiun tarik, detektor panas, detektor saluran, dan detektor asap. Detektor panas dan asap memiliki kategori berbeda dari kedua jenis. Beberapa kategori adalah sinar, fotolistrik, ionisasi, aspirasi, dan saluran.

Alarm dapat berupa lonceng bermotor atau bunyi atau klakson yang dapat dipasang di dinding. Mereka juga bisa menjadi strobe speaker yang membunyikan alarm, diikuti oleh pesan evakuasi suara yang memperingatkan orang-orang di dalam gedung untuk tidak menggunakan lift. Sounder alarm kebakaran dapat diatur ke frekuensi tertentu dan nada yang berbeda termasuk rendah, sedang dan tinggi, tergantung pada negara dan produsen perangkat. Sebagian besar sistem alarm kebakaran di Eropa terdengar seperti sirene dengan frekuensi bergantian. Perangkat elektronik alarm kebakaran dikenal sebagai klakson di Amerika Serikat dan Kanada, dan dapat berupa kontinu atau diatur ke kode yang berbeda. Perangkat peringatan alarm kebakaran juga dapat diatur ke level volume yang berbeda.

Panel kontrol alarm kebakaran (FACP) AKA unit kontrol alarm kebakaran (FACU); Komponen ini, hub sistem, memonitor input dan integritas sistem, mengontrol output dan menyampaikan informasi.


Deteksi asap yang dipasang di saluran: deteksi asap yang dipasang sedemikian rupa untuk mengambil sampel aliran udara melalui pekerjaan saluran dan pleno lainnya yang dibuat khusus untuk pengangkutan udara lingkungan ke ruang yang terkondisi. Interkoneksi ke sirkuit kontrol motor kipas dimaksudkan untuk menghentikan gerakan udara, menutup peredam dan umumnya mencegah sirkulasi ulang asap beracun dan asap yang dihasilkan oleh api ke ruang yang bisa ditempati.


Rabu, 17 Juni 2020

Jasa Instalasi Fire Alarm System Depok

Ini adalah kode praktik untuk deteksi kebakaran dan sistem alarm kebakaran untuk bangunan. Kode ini memberikan rekomendasi untuk perencanaan, desain, pemasangan, komisioning, dan pemeliharaan sistem deteksi kebakaran dan alarm kebakaran di dalam dan di sekitar bangunan selain rumah. Ini tidak merekomendasikan apakah sistem alarm kebakaran harus dipasang di lokasi tertentu. Untuk mematuhi Standar ini dan Orde Reformasi Regulasi (Keselamatan Kebakaran) 2005, penilaian risiko keselamatan kebakaran harus dilakukan oleh orang yang kompeten.

Ionisasi: Detektor ionisasi beroperasi atas dasar partikel asap hangus yang melewati antara dua elektroda yang menyebabkan aliran arus kecil. Ini membuat jenis detektor ini lebih cocok untuk api yang menyala cepat seperti kertas / kayu. Detektor ionisasi lebih rentan terhadap alarm palsu dari bau terbakar yaitu di luar dapur.

Aspirating Smoke Detection System: sistem pendeteksi asap di mana sampel atmosfer di ruang terlindungi ditarik oleh kipas atau pompa ke dalam detektor yang mungkin jauh dari ruang yang dilindungi.

Ada dua jenis utama sensor deteksi panas: tingkat kenaikan & suhu tetap.

Deteksi Asap: Ada berbagai jenis detektor asap: - sensor optik, multi-sensor, ionisasi, detektor sinar, dan pengambilan sampel udara / aspirasi.

Optik: Detektor asap optik beroperasi berdasarkan prinsip sinar infra merah yang membiaskan partikel asap yang memasuki ruangan. Ini membuat jenis detektor ini lebih sensitif terhadap api yang membara seperti kain atau perabotan modern. Detektor optik lebih rentan terhadap alarm palsu dari uap atau lingkungan berdebu (di luar kamar mandi / bangunan).

Beam Detectors: Beam detector terdiri dari pemancar dan penerima. Pemancar memancarkan sinar infra merah dari Pemancar ke Penerima.


Detektor kenaikan laju panas akan merespons kenaikan suhu yang tiba-tiba tetapi juga memiliki elemen tetap jika terjadi kebakaran yang lambat membara. Detektor tingkat kenaikan paling cocok untuk area di mana detektor asap tidak diinginkan, misalnya ruang dapur.

Ketika alarm kebakaran diaktifkan baik secara manual, atau oleh perangkat deteksi kebakaran otomatis, peringatan yang terdengar diberikan, memperingatkan orang-orang di gedung bahwa kebakaran telah terdeteksi dan mereka harus mengungsi dari lokasi. Masih jenis yang paling umum dari alarm yang dapat didengar adalah sounder elektronik, meskipun beberapa tempat masih menggunakan bel. Sekarang menjadi lebih umum untuk melengkapi perangkat yang terdengar dengan menggunakan perangkat alarm visual, atau VAD. Ini pada dasarnya adalah lampu sorot dan dapat digunakan untuk mengingatkan orang-orang dengan kesulitan pendengaran, atau di daerah di mana terdapat tingkat kebisingan latar belakang yang tinggi.

 


Harga Borongan Smoke Detector Bekasi 2020

Dapatkan salinan terbaru dari kode dan standar yang relevan. Sebagian besar tukang listrik sudah memiliki salinan Kode Kelistrikan Nasional. Selanjutnya, Anda harus membeli salinan "Kode Alarm Kebakaran Nasional," dari National Fire Protection Association (NFPA).

Alarm Suara - Peralatan pemberitahuan alarm suara harus disediakan dan akan membunyikan suara khas, yang tidak boleh digunakan untuk tujuan apa pun selain dari alarm kebakaran. Semua sinyal evakuasi yang dapat didengar harus memiliki pola temporal tiga pulsa yang disinkronkan sesuai dengan NFPA 72.

Alarm yang Terlihat - Peralatan pemberitahuan alarm yang terlihat harus disediakan sesuai dengan NFPA 72 dan Kode Akses Massachusetts di area umum dan umum dari semua bangunan dan area bangunan rumah dan area bangunan yang memiliki gangguan pendengaran dan jika diperlukan oleh Kode Akses Massachusetts. Di penghuni dalam Kelompok Penggunaan R-1, semua kamar dan suite yang dapat diakses yang dapat diakses ditambah sejumlah kamar atau suite tambahan harus dilengkapi dengan alat pemberitahuan alarm yang terlihat, diaktifkan oleh detektor asap di dalam kamar dan pensinyalan pelindung kebakaran gedung sistem.

Pasokan sekunder terdiri dari salah satu dari yang berikut:

(a) Baterai penyimpanan diatur sesuai dengan 1-5.2.9

(B) Generator didorong mesin mulai otomatis diatur sesuai dengan 1-5.2.10 dan baterai penyimpanan dengan kapasitas 4 jam diatur sesuai dengan 1-5.2.9

(c) Beberapa generator yang digerakkan mesin, salah satunya diatur untuk start otomatis, diatur sesuai dengan 1-5.2.10, yang mampu memasok energi yang dibutuhkan di sini dengan generator terbesar yang tidak beroperasi. Ini harus diizinkan untuk generator kedua menjadi tombol tekan start.

Pengoperasian daya sekunder tidak akan memengaruhi kinerja sistem alarm kebakaran yang diperlukan. Sistem harus menghasilkan sinyal, indikasi, alarm, pengawas, dan masalah yang sama (tidak termasuk indikator daya ac) saat beroperasi dari sumber daya siaga seperti yang dihasilkan ketika unit beroperasi dari sumber daya utama. Area Tidur Terpisah - Area atau area unit keluarga di mana kamar tidur (atau kamar tidur) berada. Untuk tujuan panduan ini, kamar tidur (atau kamar tidur) yang dipisahkan oleh area penggunaan lain, seperti dapur atau ruang tamu (tetapi bukan kamar mandi), harus dianggap sebagai area tidur yang terpisah.


Panduan Deteksi Alarm Kebakaran - Alarm yang terlihat harus dipasang. Sampai 177 strobe intensitas cd tersedia melalui pabrikan alarm kebakaran kami, Amherst College akan memasang 110 cd strobo yang terlihat "tersinkronisasi" di semua kamar tidur setidaknya 24 "di bawah tingkat langit-langit, kecuali jika disetujui oleh Otoritas Memiliki Yurisdiksi, Departemen Pemadam Kebakaran Amherst.


Selasa, 16 Juni 2020

Harga Borongan Smoke Detector Bekasi Per Titik

Sebuah presentasi oleh Siemens dan Canadian Fire Alarm Association melaporkan detektor ionisasi yang paling baik dalam mendeteksi kebakaran tahap baru jadi dengan partikel kecil yang tak terlihat, api cepat menyala dengan partikel 0,01-0,4 mikron yang lebih kecil, dan asap gelap atau hitam, sementara detektor fotolistrik yang lebih modern, sementara detektor fotoelektrik yang lebih modern paling baik dalam mendeteksi kebakaran yang perlahan-lahan membara dengan partikel mikron 0,4-10,0 lebih besar, dan asap putih / abu-abu terang.

Detektor asap fotolistrik merespons lebih cepat terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara (sebelum terbakar). Asap dari tahap api yang membara biasanya terdiri dari partikel pembakaran besar - antara 0,3 dan 10,0 μm. Detektor asap ionisasi merespons lebih cepat (biasanya 30-60 detik) dalam tahap nyala api. Asap dari tahap nyala api biasanya terdiri dari partikel pembakaran mikroskopis - antara 0,01 dan 0,3 μm. Selain itu, detektor ionisasi lebih lemah di lingkungan aliran udara yang tinggi, dan karena itu, detektor asap fotolistrik lebih andal untuk mendeteksi asap baik dalam tahap api yang membara maupun menyala.


Pada Juni 2006, Dewan Otoritas Dinas Pemadam Kebakaran & Darurat Australasia, badan perwakilan puncak untuk semua departemen pemadam kebakaran Australia dan Selandia Baru, menerbitkan laporan resmi, 'Posisi tentang Alarm Asap di Akomodasi Residensial'. Klausula 3.0 menyatakan, "Alarm asap ionisasi mungkin tidak beroperasi pada waktunya untuk memperingatkan penghuni cukup awal untuk menghindari kebakaran yang membara."

Banyak kontraktor listrik telah mencoba memasang sistem alarm kebakaran komersial dan karena mereka tidak dipersiapkan dengan baik, mereka tidak menikmati pengalaman itu. Langkah apa yang Anda ambil untuk menginstal sistem seperti itu dengan benar? Bagaimana Anda dapat memastikan bahwa sistem yang Anda instal hari ini akan berfungsi di masa depan ketika terjadi kebakaran?

Kontraktor tahu bahwa ketika outlet atau fixture gagal beroperasi, mereka dapat menjadwalkan panggilan perbaikan ketika salah satu teknisi mereka ada di area tersebut. Ketika sistem alarm kebakaran gagal beroperasi, mereka harus merespons dalam waktu yang lama sebagaimana ditentukan oleh kode. Jika sistem gagal beroperasi dalam kebakaran, yakinlah berbicara dengan seorang pengacara. Karena implikasi keselamatan jiwa, sistem ini mungkin lebih penting daripada instalasi listrik rata-rata Anda.

Langkah apa yang harus diambil untuk menginstal sistem dengan benar? Bagaimana Anda dapat memastikan bahwa sistem yang diinstal hari ini akan berfungsi ketika terjadi kebakaran?

Berikut ini panduan tentang cara memasang sistem alarm kebakaran dengan benar. Membuat keputusan untuk memasuki pasar alarm kebakaran sama seperti membuat keputusan bisnis lainnya. Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan: Bagaimana saya bisa menjadi kekuatan yang kredibel di pasar ini?


Harga Borongan Smoke Detector Bekasi

Pertama, buat komitmen untuk mempelajari segala sesuatu tentang bisnis. Pahami bagaimana detektor kebakaran bereaksi untuk memastikan bahwa sistem yang Anda instal akan memberikan perlindungan yang Anda rencanakan. Memiliki pengalaman pemasangan — menyediakan jenis listrik yang tepat — dengan sistem listrik tidak cukup. Ambil langkah-langkah untuk mendidik diri sendiri tentang kebakaran, deteksi kebakaran, dan kode serta standar yang berlaku. Tentukan apakah Anda akan memiliki teknisi spesialis, baik pekerja harian maupun penolong, yang mengetahui sistem alarm kebakaran dan memiliki keahlian sistem kelistrikan.

Mengambil langkah pertama untuk menjadi penginstal alarm kebakaran yang kredibel, berarti memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk memahami segala sesuatu yang membentuk pasar alarm kebakaran.


 “Kode Alarm Kebakaran Nasional‚ ”memberikan persyaratan instalasi, pemeliharaan, pengujian, dan penggunaan perangkat pemicu deteksi kebakaran, unit kontrol sistem alarm kebakaran, peralatan notifikasi, dan bagaimana komponen ini bekerja bersama untuk membentuk sistem perlindungan.

Buku kode NFPA menjelaskan salah satu perbedaan utama antara sistem alarm kebakaran dan sistem listrik dasar: proses kode dan standar yang mengatur instalasi sistem alarm kebakaran di atas dan di atas persyaratan instalasi NEC. Juga, selama pemasangan, seseorang yang baru — selain inspektur listrik — akan memeriksa dari belakang bahu Anda untuk menentukan apakah Anda telah mematuhi kode-kode ini dan menyediakan instalasi yang berkualitas. "Seseorang" itu disebut otoritas yang memiliki yurisdiksi atau "AHJ."

Jenis dan sensitivitas sumber cahaya dan sensor fotolistrik dan jenis ruang asap berbeda antara produsen.

Deteksi karbon monoksida dan karbon dioksida

Sensor karbon monoksida mendeteksi konsentrasi gas karbon monoksida yang berpotensi fatal, yang dapat menumpuk karena ventilasi yang salah di mana ada peralatan pembakaran seperti pemanas dan kompor gas, meskipun tidak ada api yang tidak terkendali di luar alat.

Tingginya kadar karbon dioksida (CO2) dapat mengindikasikan kebakaran, dan dapat dideteksi oleh sensor karbon dioksida. Sensor semacam itu sering digunakan untuk mengukur kadar CO2 yang mungkin tidak diinginkan tetapi tidak mengindikasikan kebakaran; sensor jenis ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi dan memperingatkan tingkat yang jauh lebih tinggi yang dihasilkan oleh api. Salah satu produsen mengatakan bahwa detektor berdasarkan tingkat CO2 adalah indikator api tercepat, dan juga, tidak seperti ionisasi dan detektor optik, mendeteksi kebakaran yang tidak menghasilkan asap, seperti yang didorong oleh alkohol atau bensin. Detektor api CO2 tidak rentan terhadap alarm palsu karena partikel, membuatnya sangat cocok untuk digunakan di lingkungan yang berdebu dan kotor.


Senin, 15 Juni 2020

Jasa Instalasi Fire Alarm System Per Titik

Americium-241 adalah penghasil alfa dengan waktu paruh 432,6 tahun.  Radiasi partikel alfa, berlawanan dengan radiasi beta (elektron) dan gamma (elektromagnetik), digunakan karena dua alasan tambahan: partikel alfa memiliki ionisasi tinggi, sehingga partikel udara yang cukup akan terionisasi agar arus tetap ada, dan mereka memiliki daya penetrasi yang rendah , artinya mereka akan dihentikan, dengan aman, oleh plastik detektor asap atau udara. Sekitar satu persen dari energi radioaktif yang dipancarkan 241Am adalah radiasi gamma. Jumlah elemental americium-241 cukup kecil untuk dikecualikan dari peraturan yang berlaku untuk sumber yang lebih besar. Ini mencakup sekitar 37 kBq atau 1 μCi elemen radioaktif americium-241 (241Am), sesuai dengan sekitar 0,3 μg isotop.   Ini memberikan arus ion yang cukup untuk mendeteksi asap, sambil menghasilkan tingkat radiasi yang sangat rendah di luar perangkat.

The americium-241 dalam detektor asap pengion menimbulkan potensi bahaya lingkungan, meskipun sangat kecil. Peraturan pembuangan dan rekomendasi untuk detektor asap bervariasi dari satu daerah ke daerah lain.   Jumlah bahan radioaktif yang terkandung dalam detektor asap ionisasi sangat kecil dan karenanya tidak mewakili bahaya radiologis yang signifikan. Jika americium dibiarkan dalam ruang ionisasi alarm, risiko radiologis tidak signifikan karena ruang bertindak sebagai perisai terhadap radiasi alpha. Seseorang harus membuka ruang tertutup dan menelan atau menghirup americium agar risikonya menjadi signifikan. Risiko radiasi dari paparan detektor asap ion yang beroperasi secara normal jauh lebih kecil daripada radiasi latar belakang alami.


Mabruka dianggap sebagai salah satu spesialis solusi keamanan dan kebakaran pertama yang merangkul penggunaan teknologi radio dengan memasang sistem alarm kebakaran nirkabel. Kami tetap berada di garis depan dalam menggunakan teknologi ini dan dengan bangga mengatakan bahwa kami memasang dan memelihara sistem alarm kebakaran radio untuk beberapa sekolah dan universitas, hotel, dan pemilik bangunan warisan populer di Inggris serta banyak bisnis.

Manfaat menggunakan Sistem Wireless Fire Alarm komersial

Alarm kebakaran nirkabel sering lebih disukai karena bebas kabel. Menggunakan teknologi bebas kawat dapat sangat menarik di peninggalan bersejarah atau bangunan yang dilindungi karena itu berarti integritasnya dapat dipertahankan dan penampilannya tidak rusak oleh jarak bermil-mil kabel yang tidak sedap dipandang antara detektor, sounder dan panel kontrol utama. Alih-alih gelombang frekuensi radio digunakan untuk mengirimkan data.

Instalasi nirkabel cocok untuk sebagian besar aplikasi bangunan komersial yang lebih besar seperti sekolah, universitas, kompleks kantor, rumah sakit, dan gudang.

Menggunakan teknologi alarm kebakaran radio merupakan pilihan yang semakin populer karena secara signifikan dapat mengurangi waktu pemasangan, mengurangi biaya pemasangan kabel dan menghindari terlalu banyak gangguan pada pemasangan baru serta peningkatan pemasangan alarm kebakaran.


Jasa Instalasi Fire Alarm System

Bagaimana cara kerja Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel?

Sistem alarm kebakaran nirkabel bekerja dengan cara yang hampir sama dengan sistem alarm kebakaran yang dapat dialamatkan, tetapi alih-alih sinyal yang dikirim oleh kabel, mereka dikirim oleh frekuensi radio ke panel kontrol utama.

Setiap detektor memiliki alamatnya sendiri yang berarti bahwa jika kebakaran terdeteksi, lokasi detektor spesifik tersebut ditampilkan pada panel kontrol utama untuk memastikan akurasi dari lokasi kebakaran dan area yang akan dievakuasi.

Ini juga membantu mengurangi gangguan dan menghindari evakuasi gedung penuh karena alarm akan diaktifkan hanya di daerah yang dipicu oleh detektor tertentu. Ini tergantung pada bagaimana penyebab dan efek diatur. Hal ini dapat sangat bermanfaat dalam kejadian aktivasi alarm palsu sebagai inspeksi visual singkat dapat memverifikasi apakah pemicunya adalah kebakaran yang sebenarnya.

Pemasok Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel

Apa kelebihan Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel?

 Berikut ini adalah keuntungan memasang Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel:

·         Pengurangan biaya

·         Tidak ada kabel yang tidak sedap dipandang

·         Identifikasi yang cepat dan akurat ketika detektor dipicu

·         Mengurangi aktivasi alarm palsu

·         Kontrol penuh dan pemantauan sistem alarm kebakaran dari satu titik

·         Kemampuan bagi Tecserv untuk melakukan diagnosa jarak jauh atas kesalahan

Arus di kedua kamar harus sama karena sama-sama dipengaruhi oleh tekanan udara, suhu, dan penuaan sumber. Jika ada partikel asap memasuki ruang terbuka, beberapa ion akan menempel pada partikel dan tidak akan tersedia untuk membawa arus di ruang itu. Sirkuit elektronik mendeteksi bahwa ada perbedaan saat ini antara ruang terbuka dan ruang tertutup, dan membunyikan alarm.  Sirkuit ini juga memonitor baterai yang digunakan untuk memasok atau mencadangkan daya, dan membunyikan peringatan intermiten ketika hampir habis. Tombol uji yang dioperasikan pengguna mensimulasikan ketidakseimbangan antara ruang ionisasi, dan membunyikan alarm jika dan hanya jika catu daya, elektronik, dan perangkat alarm berfungsi. Arus yang ditarik oleh pendeteksi asap ionisasi cukup rendah untuk baterai kecil yang digunakan sebagai satu-satunya atau catu daya cadangan untuk dapat menyediakan daya selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa perlu kabel eksternal.

Detektor asap ionisasi biasanya lebih murah daripada detektor optik. Mereka mungkin lebih rentan terhadap alarm palsu yang dipicu oleh peristiwa yang tidak berbahaya daripada detektor fotolistrik,   dan jauh lebih lambat untuk merespons kebakaran rumah biasa.


Minggu, 14 Juni 2020

Harga Borongan Smoke Detector Depok 2020

Beberapa metode pendeteksi asap digunakan dan didokumentasikan dalam spesifikasi industri yang diterbitkan oleh Underwriters Laboratories.  Metode peringatan meliputi:


Nada yang terdengar

Biasanya sekitar 3200 Hz karena kendala komponen (Kemajuan audio untuk orang dengan gangguan pendengaran telah dibuat)

Kenyaringan 85 dBA pada 10 kaki

Tanda suara yang diucapkan

Lampu strobo visual

177 output candela

Lampu darurat untuk penerangan

Stimulasi taktil (mis. Pengocok tempat tidur atau bantal), meskipun tidak ada standar pada 2008 untuk perangkat alarm stimulasi taktil.

Beberapa model memiliki fitur keheningan atau kesunyian sementara yang memungkinkan pembungkaman, biasanya dengan menekan tombol pada rumah, tanpa melepas baterai. Ini sangat berguna di lokasi di mana alarm palsu dapat menjadi relatif umum (mis. Di dekat dapur), atau pengguna dapat melepas baterai secara permanen untuk menghindari gangguan alarm palsu, mencegah alarm mendeteksi kebakaran seandainya seseorang memadamkannya.

Detektor asap adalah alat yang mendeteksi asap, biasanya sebagai indikator kebakaran. Perangkat keamanan komersial mengeluarkan sinyal ke panel kontrol alarm kebakaran sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran, sementara detektor asap rumah tangga, juga dikenal sebagai alarm asap, umumnya mengeluarkan alarm visual atau visual dari detektor itu sendiri atau beberapa detektor jika ada beberapa detektor asap saling terkait.

Detektor asap ditempatkan di dalam selungkup plastik, biasanya berbentuk seperti disk berdiameter sekitar 150 milimeter (6 in.) Dan tebal 25 milimeter (1 in.), Tetapi bentuk dan ukurannya bervariasi. Asap dapat dideteksi baik secara optik (fotolistrik) atau melalui proses fisik (ionisasi); detektor dapat menggunakan salah satu, atau keduanya, metode. Alarm sensitif dapat digunakan untuk mendeteksi, dan dengan demikian mencegah, merokok di area yang dilarang. Detektor asap di bangunan komersial, industri, dan perumahan yang besar biasanya ditenagai oleh sistem alarm kebakaran pusat, yang ditenagai oleh kekuatan bangunan dengan cadangan baterai. Detektor asap rumah tangga berkisar dari unit bertenaga baterai individu, hingga beberapa unit bertenaga listrik yang saling terkait dengan cadangan baterai; dengan unit-unit yang saling terkait ini, jika ada unit yang mendeteksi asap, semua pemicu bahkan jika listrik rumah tangga padam.


Harga Borongan Smoke Detector Depok Per Titik

Risiko meninggal dalam kebakaran di rumah berkurang setengah di rumah-rumah dengan alarm asap yang bekerja. Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional AS melaporkan 0,53 kematian per 100 kebakaran di rumah dengan alarm asap yang bekerja dibandingkan dengan 1,18 kematian tanpa (2009-2013). Beberapa rumah tidak memiliki alarm asap, beberapa alarm tidak memiliki baterai yang berfungsi; terkadang alarm gagal mendeteksi api.

Alarm kebakaran listrik otomatis pertama dipatenkan pada tahun 1890 oleh Francis Robbins Upton,  rekan dari Thomas Edison.  George Andrew Darby mematenkan detektor panas listrik Eropa pertama pada tahun 1902 di Birmingham, Inggris.   Pada akhir 1930-an fisikawan Swiss Walter Jaeger mencoba menemukan sensor untuk gas beracun.  Dia berharap bahwa gas yang masuk ke sensor akan mengikat molekul udara terionisasi dan dengan demikian mengubah arus listrik di sirkuit dalam instrumen.  Perangkatnya tidak memenuhi tujuannya: konsentrasi gas yang kecil tidak mempengaruhi konduktivitas sensor.  Frustrasi, Jaeger menyalakan sebatang rokok dan segera terkejut melihat bahwa satu meter pada instrumen telah mencatat penurunan arus.  Partikel-partikel asap dari rokoknya telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh gas beracun.  Eksperimen Jaeger adalah salah satu kemajuan yang membuka jalan bagi detektor asap modern.  Pada tahun 1939, fisikawan Swiss Ernst Meili merancang perangkat ruang ionisasi yang mampu mendeteksi gas yang mudah terbakar di tambang.  Dia juga menemukan tabung katoda dingin yang dapat memperkuat sinyal kecil yang dihasilkan oleh mekanisme deteksi menjadi kekuatan yang cukup untuk mengaktifkan alarm.


Sistem yang dapat dialamatkan biasanya lebih mahal daripada sistem konvensional yang tidak dapat dialamatkan,  dan menawarkan opsi tambahan, termasuk tingkat kepekaan khusus (kadang-kadang disebut mode Siang / Malam) yang dapat menentukan jumlah asap di area tertentu dan deteksi kontaminasi dari FACP yang memungkinkan penentuan berbagai kesalahan dalam kemampuan deteksi detektor asap.  Detektor menjadi terkontaminasi biasanya karena penumpukan partikel atmosfer di detektor yang diedarkan oleh sistem pemanas dan pendingin udara di gedung. Penyebab lain termasuk pertukangan kayu, pengamplasan, pengecatan, dan asap jika terjadi kebakaran.  Panel juga dapat saling berhubungan untuk memantau sejumlah besar detektor di beberapa gedung.  Ini paling sering digunakan di rumah sakit, universitas, resor dan pusat atau institusi besar lainnya.

Sistem alarm asap yang lebih kecil, lebih murah, biasanya digunakan di lingkungan rumah tangga / perumahan, dapat berupa unit yang berdiri sendiri, atau saling berhubungan. Mereka biasanya menghasilkan sinyal peringatan akustik yang keras sebagai satu-satunya tindakan mereka. Beberapa detektor (apakah berdiri sendiri atau saling berhubungan) biasanya digunakan di kamar tempat tinggal. Ada alarm asap murah yang mungkin saling berhubungan sehingga setiap detektor yang memicu semua alarm berbunyi. Mereka didukung oleh listrik utama, dengan cadangan baterai sekali pakai atau isi ulang. Mereka mungkin saling terhubung oleh kabel, atau secara nirkabel. Mereka diperlukan dalam instalasi baru di beberapa yurisdiksi.


Jumat, 12 Juni 2020

Harga Borongan Smoke Detector Depok

Sebuah presentasi oleh Siemens dan Canadian Fire Alarm Association melaporkan detektor ionisasi yang paling baik dalam mendeteksi kebakaran tahap baru jadi dengan partikel kecil yang tak terlihat, api cepat menyala dengan partikel 0,01-0,4 mikron yang lebih kecil, dan asap gelap atau hitam, sementara detektor fotolistrik yang lebih modern, sementara detektor fotoelektrik yang lebih modern paling baik dalam mendeteksi kebakaran yang perlahan-lahan membara dengan partikel mikron 0,4-10,0 lebih besar, dan asap putih / abu-abu terang.

Detektor asap fotolistrik merespons lebih cepat terhadap kebakaran pada tahap awal yang membara (sebelum terbakar). Asap dari tahap api yang membara biasanya terdiri dari partikel pembakaran besar - antara 0,3 dan 10,0 μm. Detektor asap ionisasi merespons lebih cepat (biasanya 30-60 detik) dalam tahap nyala api. Asap dari tahap nyala api biasanya terdiri dari partikel pembakaran mikroskopis - antara 0,01 dan 0,3 μm. Selain itu, detektor ionisasi lebih lemah di lingkungan aliran udara yang tinggi, dan karena itu, detektor asap fotolistrik lebih andal untuk mendeteksi asap baik dalam tahap api yang membara maupun menyala.


Pada Juni 2006, Dewan Otoritas Dinas Pemadam Kebakaran & Darurat Australasia, badan perwakilan puncak untuk semua departemen pemadam kebakaran Australia dan Selandia Baru, menerbitkan laporan resmi, 'Posisi tentang Alarm Asap di Akomodasi Residensial'. Klausula 3.0 menyatakan, "Alarm asap ionisasi mungkin tidak beroperasi pada waktunya untuk memperingatkan penghuni cukup awal untuk menghindari kebakaran yang membara."

Beberapa negara Eropa, termasuk Prancis,  dan beberapa negara bagian dan kotamadya AS telah melarang penggunaan alarm asap ion domestik karena kekhawatiran bahwa mereka tidak cukup andal dibandingkan dengan teknologi lainnya.  Di mana satu-satunya detektor asap pengion, detektor pada tahap awal tidak selalu terdeteksi secara efektif.

Photoelectric, atau optical smoke detector berisi sumber cahaya inframerah, cahaya tampak, atau ultraviolet - biasanya bola lampu pijar atau diode pemancar cahaya (LED) - lensa, dan penerima fotoelektrik - biasanya fotodioda. Pada detektor tipe spot, semua komponen ini diatur di dalam ruangan tempat udara, yang mungkin mengandung asap dari api terdekat, mengalir. Di area terbuka yang luas seperti atria dan auditorium, sinar optik atau detektor asap yang diproyeksikan digunakan sebagai pengganti ruangan di dalam unit: unit yang dipasang di dinding memancarkan sinar inframerah atau sinar ultraviolet yang diterima dan diproses dengan cara terpisah. perangkat atau dipantulkan ke penerima oleh reflektor.


Harga Borongan Smoke Detector 2020

Dalam beberapa jenis, terutama jenis sinar optik, cahaya yang dipancarkan oleh sumber cahaya melewati udara yang diuji dan mencapai fotosensor. Intensitas cahaya yang diterima akan berkurang karena hamburan dari partikel-partikel asap, debu yang terbawa udara, atau zat lain; sirkuit mendeteksi intensitas cahaya dan menghasilkan alarm jika berada di bawah ambang batas yang ditentukan, berpotensi karena asap.  Pada tipe lain, biasanya tipe bilik, cahaya tidak diarahkan pada sensor, yang tidak menyala tanpa adanya partikel. Jika udara di dalam ruangan mengandung partikel (asap atau debu), cahayanya tersebar dan beberapa di antaranya mencapai sensor, memicu alarm.


Menurut National Fire Protection Association (NFPA), "deteksi asap fotolistrik umumnya lebih responsif terhadap kebakaran yang dimulai dengan membara lama". Studi oleh Texas A&M dan NFPA yang dikutip oleh Kota Palo Alto, negara bagian California, "Alarm fotolistrik bereaksi lebih lambat terhadap kebakaran yang tumbuh cepat daripada alarm ionisasi, tetapi uji laboratorium dan lapangan menunjukkan bahwa alarm asap fotolistrik memberikan peringatan yang memadai untuk semua jenis kebakaran dan telah terbukti jauh lebih kecil kemungkinannya untuk dinonaktifkan oleh penghuni. "

Meskipun alarm fotolistrik sangat efektif dalam mendeteksi kebakaran yang membara dan memberikan perlindungan yang memadai dari kebakaran, para ahli keselamatan kebakaran dan Badan Perlindungan Kebakaran Nasional merekomendasikan untuk memasang apa yang disebut alarm kombinasi, yaitu alarm yang mendeteksi panas dan asap atau menggunakan keduanya. proses ionisasi dan fotolistrik. Beberapa alarm kombinasi mungkin menyertakan kemampuan deteksi karbon monoksida.

Jenis dan sensitivitas sumber cahaya dan sensor fotolistrik dan jenis ruang asap berbeda antara produsen.

Deteksi karbon monoksida dan karbon dioksida

Sensor karbon monoksida mendeteksi konsentrasi gas karbon monoksida yang berpotensi fatal, yang dapat menumpuk karena ventilasi yang salah di mana ada peralatan pembakaran seperti pemanas dan kompor gas, meskipun tidak ada api yang tidak terkendali di luar alat.

Tingginya kadar karbon dioksida (CO2) dapat mengindikasikan kebakaran, dan dapat dideteksi oleh sensor karbon dioksida. Sensor semacam itu sering digunakan untuk mengukur kadar CO2 yang mungkin tidak diinginkan tetapi tidak mengindikasikan kebakaran; sensor jenis ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi dan memperingatkan tingkat yang jauh lebih tinggi yang dihasilkan oleh api. Salah satu produsen mengatakan bahwa detektor berdasarkan tingkat CO2 adalah indikator api tercepat, dan juga, tidak seperti ionisasi dan detektor optik, mendeteksi kebakaran yang tidak menghasilkan asap, seperti yang didorong oleh alkohol atau bensin. Detektor api CO2 tidak rentan terhadap alarm palsu karena partikel, membuatnya sangat cocok untuk digunakan di lingkungan yang berdebu dan kotor.


Kamis, 11 Juni 2020

Harga Borongan Smoke Detector Per Titik

Sistem Alarm Kebakaran Yang Dapat Diatasi

Prinsip deteksi dari Sistem Beralamat sama dengan Sistem Konvensional kecuali bahwa setiap detektor diberikan Alamat yang ditetapkan (biasanya dengan menggunakan saklar dip) dan Panel Kontrol kemudian dapat menentukan dengan tepat detektor atau titik panggilan mana yang telah memulai alarm. .

Sirkuit deteksi ditransfer sebagai loop dan hingga 99 perangkat dapat dihubungkan ke setiap loop.

Adalah umum untuk loop harus dilengkapi dengan Modul Isolasi Loop sehingga loop dipotong untuk memastikan bahwa hubungan pendek atau kesalahan tunggal hanya akan menyebabkan hilangnya sebagian kecil dari sistem; memungkinkan sisa sistem berfungsi normal.


Dalam dua sistem sebelumnya, "Sistem Alarm Kebakaran Konvensional" dan "Sistem Alarm Kebakaran Yang Dapat Diatasi", detektor tidak dianggap "cerdas" karena mereka hanya dapat memberikan sinyal keluaran yang mewakili nilai fenomena yang terdeteksi.

Terserah kepada Unit Kontrol untuk memutuskan apakah ada kebakaran, gangguan, pra-alarm atau lainnya.

Sistem Alarm Kebakaran Cerdas

Namun, dalam jenis Sistem kami berikutnya, yang merupakan sistem Alarm Kebakaran Cerdas, setiap detektor secara efektif menggabungkan komputernya sendiri yang mengevaluasi lingkungan di sekitarnya dan berkomunikasi dengan Panel Kontrol apakah ada api, gangguan atau kepala detektor perlu dibersihkan.

Pada dasarnya Sistem Cerdas jauh lebih kompleks dan menggabungkan jauh lebih banyak fasilitas daripada Sistem Konvensional atau Addressable. Tujuan utama mereka adalah untuk membantu mencegah terjadinya alarm palsu.

Intelligent Fire Alarm Systems tersedia dalam versi 2, 4, dan 8 loop yang berarti bangunan besar dapat dipantau dari satu panel tunggal.

Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel

Jenis sistem terakhir yang akan kita pertimbangkan adalah Sistem Alarm Kebakaran Nirkabel.

Ini adalah alternatif yang efektif untuk sistem alarm kebakaran kabel tradisional untuk semua aplikasi. Mereka menggunakan komunikasi radio yang aman dan bebas lisensi untuk menghubungkan sensor dan perangkat dengan pengendali.

Ini adalah konsep sederhana, yang memberikan banyak manfaat unik dan merupakan sistem deteksi kebakaran cerdas penuh tanpa perlu pemasangan kabel.

Dalam artikel ini, kita telah belajar bahwa sistem Alarm Kebakaran dipasang di banyak bangunan yang kita temui setiap hari dan bahwa mereka digunakan untuk memperingatkan orang-orang dalam pembangunan situasi darurat terkait kebakaran.